#mudik the series 2013, Etape 2

Senin, 5 Agustus 2013, escape Jawa Tengah

Setelah selesai beristirahat sejenak di ret area km 226 Tol Palikanci, kami melanjutkan perjalanan kembali. Jam 8 pagi dan cuaca waktu itu lumayan mendung. Berdasarkan informasi baik itu dari internet, radio maupun pembicaraan beberapa pemudik lainnya akhirnya kami memutuskan untuk keluar di exit Kanci. Exit Pejagan supayanya lumayan stuck, sedangkan kontur jalanan tol Pejagan tahu sendiri deh kualitasnya kaya gimana. Dengan satu sekrup menancap di ban depan, kayanya riskan sekali kalo harus lewat sana. Yah hitung-hitung sekalian nyari tukang tambal ban yang buka sih.

Keluar tol langsung disambut kecelakaan. Seorang pemotor sedang tergeletak di seberang jalan, rupanya disruduk bis yang berhenti beberapa meter setelahnya (pas di tukang tambal ban). Yah kami skip tambal ban ini karena terlalu rame orang menolong dan melihat kecelakaan tersebut.

Secara umum kondisi kota Cirebon bisa sepi sekali jalanan. Kita jadinya yah nyantai-nyantai saja (gara-gara sekrup itu sih, otherwise we could drive in turbo mode :P) Saking lancarnya kami ga merasa kalo dah melewati exit pejagan. Dan kemudian masuk ke area telor asin kombo brambang. Welcome to Brebes. Dan jalanan ‘ancur’ pun mulai menyambut kami. Duh kasihan nih si Akane. Arus lalu lintas pun mulai padat mengingat hari itu adalah jam sibuk warga sekitar beraktivitas plus kondisi jalanan yang buruk.

suasana km 226
Suasana Cirebon, sepi
Kondisi jalan di Brebes….
Seperti biasa, banyak sign-board lucu-lucu di sepanjang perjalanan. Termasuk di bodi truk :P

Ga banyak yang bisa saya ceritain di sini. Overall Brebes-Tegal-Pemalang cukup lancar. Tersendat di beberapa titik karena yah melewati pusat aktivitas warga seperti pasar, kompleks pertokoan dan sejenisnya. Kemudian kami kejebak macet lumayan parah sewaktu baru masuk Pekalongan. Setelah itu lancar sampai kendal. Hal serupa terjadi juga mulai terminal Mangkang hingga masuk ke tol Jatingaleh. Tol terbilang sepi, jadi mayan nekat speeding buat memotong waktu (iya iya, sekrup masih menancap di ban mobil).

Nah mendekati exit tol tanjung mas, @rara79 mulai ribut dengan waze-nya . Oh iya so far kami memanfaatkan google maps + waze, padahal literally tanpa petapun kita ga akan nyasar kalo lewat pantura sih. Rara bilang saya kelewatan exit tol, sementara saya yakin exit tolnya justru masih di depan. Penunjuk jalanpun mengesyahkan pendapat saya tersebut he he he. Seperti biasa, exit Tangjungmas langsung menyusuri Jalan Raya Semarang – Demak. Sementara @rara79 sibuk berantem dengan Waze yang memaksa kami untuk melalui rute Purwodadi Blora-Bojonegoro, rute yang cukup memberikan pengalaman buruk tahun kemarin. Selepas Demakpun si Waze ngeyel nyuruh kami balik kembali ke arah Purwodadi. Buset dah.

Masuk Tegal Kota Bahari
Somehow, arah ke Cirebon yang macet
Astaga….
Sate Subali – Batang

Jadi ya turn off Waze and just enjoy the road. Demak sampai Pati lancar Jaya, sampai Juwana jalanan mulai rada-rada offroad. Menyusuri Lasem jalanan kembali bersabahat, tapi setelah itu ampun deh gusti. Mulai dari Kragan (Release The Kragan!!!! *akhirnya @rara79 bisa bikin lawakan :P*) sampai masuk Jenu-Tuban kondisi jalanan bikin ketar-ketir mobil rendah seperti Ford Fiesta ini. Jadi ngiri dengan rombongan depan yang menggunakan Everest dan Navara. Bahkan masuk Tuban kota pun kondisi jalanan masih bergelombang. Perasaan tahun kemarin ga sehancur itu deh kondisi jalanan di Tuban.

Keluar kota Tuban kondisi jalanan membaik dan kosong. Si Akane pun bisa mode Turbo sampe exit Gempol. *fiuh* sampai rumah pas tengah malam dan langsung terkapar kecapekan. Alhamdulillah semuanya lumayan lancar, mengingat tahun 2012 kemarin saya butuh 52 jam dari Jakarta sampai Malang :)

Met lebaran semuanya…

ps: oh iya, tuh sekrup belum diurusin sampe saya bangun tidur esok harinya :P

Leave a Reply

Next Article#mudik the series 2013, met lebaran semuanya :)