19 Januari 2006

19 Januari 2006, film Garasi ditayangkan perdana di bioskop-bioskop ibukota. But that’s not the point.Hari ini aku bangun dengan sebuah nightmare …..
Ceritanya, di mimpi tersebut saya di diskualifikasi dari sidang skripsi karena telat datang ke ujian skripsi. Mestinya ujian hari Kamis, tapi hari Jumat saya baru nongol. Akhirnya mesti ikut sidang hari kedua.
Langsung deh terbangun dari tidur nyenyak malam itu. Waktu subuh dah nyaris abis, ya udah istighfar ajah n sholat subuh. Setelah selesai langsung deh cek segala macam buat mastiin bahwa hari ini bukan hari Jum’at :P Segala henpon, xda, laptop, jam sampe nanya ke si Pii yang baru balik dari masjid.
Alhamdulillah hari ini emang hari Kamis, BUKAN HARI JUMAT :D
Ya udah, ke kantor seperti biasanya … beberapa teman sempat bertanya-tanya, mo sidang skripsi kok masih ajah ngantor bukannya ngambil cuti. Yah gimana lagi, masih ada kerjaan kok. Mo lagi skripsi pa ngga, priority kan kan tetap kerjaan kantor :)
Jam 13.30 bersama Pii kita berangkat ke kampus pusat Budiluhur di Ciledug. Ujan … would it be my bad day ? Dunno yet …
Sampe di kampus jam 2 lewat … jadwal sidang masih jam 16.30 … ya udah nunggu ajah sambil ngobrol ke kandidat-kandidat “terdakwa” hari itu. Dengan tampang tegang, mondar mandir kaya setrikaan, di briefing tim suksesnya … lucu-lucu deh pokoknya. Saya cuman bisa duduk di lantai pojokan sambil dengerin Zen Neeon tercinta sambil diliatin ama yg lainnya. Dikira yg paling stress kali. Padahal waktu itu asli ga mikirin sidang skripsi sama sekali. Terpesona ama lagu-lagu soundtracknya Hikaru no Go.
Jadwal sidang yang mesti 16.30 molor … jam 17.00 baru deh mulai. Ternyata sidang skripsi yang katanya serem ama peserta2 sebelum saya + teman2 yang lain bohong besar ah. Malah berasa kaya diskusi ama teman ajah. Pak Tomo dan Pak Syafrullah yang nguji. Nice discussion diiringin musik (?) n “lawakan” hehehehhehe.
Sementara ruang sebelah sedang ada “pembantaian” besar-besaran … :P
Sidang skripsiku berjalan dengan sukses. Dapat nilai A, so far diantara anak-anak bimbingan Pak Mardi ini A yang pertama setelah sebelumnya B mulu. Yah paling ngga aku ga mengecewakan beliau sebagai pembimbing. Bekerja dengan orang yang profesional itu enak, that’s what i feel with Pak Mardi. There’s a commitment.

Phew … :)
This day has come …… (dengerin Celine Dion)

This entry was posted in General by nuri. Bookmark the permalink.

About nuri

petting cats, writing codes and taking photos / bedroom dj / reading books and traveling / very happy finally visited Mecca and Kyoto :)