Berburu Tanda Tangan

Well, masih melanjutkan serial “skripsi” :) Abis sidang tanggal 19 Januari kemarin, tanggal 20-nya langsung balik ke kampus pusat setelah semalam begadangan bikin revisi beberapa lembar + bantuin si Rudi yg mampir ke ktr benerin program GIS-nya yang “ancur” + kebetulan saya notis kalo Vaio-nya yg segede bagong itu telah sukses terinfeksi that f*****g brontok virus.
Sampe kampus jam 9 pagi, untuk ga telat krn mesti gantian jadi supporternya Rudi + bawain LCD Proyektor. (Thanks to Lyta buat pinjeman proyeltornya, you’re my saviour angel. Hontou ni arigatou!). Selain itu rada kaget juga, pas lagi asik “ngintip” sidang di “kamar” sebelah, Pak Bandi -dosen penguji si Rudi- mengajukan pertanyaan yang kayanya kesulitan buat di jawab oleh si Rudi. Eh abis itu beliau malah bilang “Ya udah, kalo gitu ask the audience ajah deh. Nilainya 50-50 kalo bisa jawab”.
Sambil nunjuk dada diri sendiri saya nanya ke Pak Bandi.
“Saya Pak?”
Pak Bandi mengiyakan, n audience sidang si Rudi sebenernya emang saya sendiri :P
Lha ??? Ini sidang pa kuis Who Wants To Be a Millionaire yah ?
Ya udah deh, setelah 3 pertanyaan di lempar ke audience si Rudi lulus dengan nilai B (80). Yg nyebelin si Rudi cuman revisi selembar, sementara saya mesti ganti jajaran genjang flowchart 4 lembar + daftar isi walo dpt A.
Ya udah, selesai Jum’atan acara berburu tanda tangan di mulai. Ternyata waktu yang tepat untuk berburu tanda tangan adalah setelah sholat Jum’at :) Dosen-dosen penguji banyak yang ngumpul di ruangan Pak Mardi selesai makan siang sambil nunggu “kloter” sidang berikutnya jam 13.30. Dan terbukti revisi saya berjalan mulus :) Rudi langsung deh nyari rental komputer buat ikut bikin revisi. Hehehehehe, dia mo patas ceritanya. Sidang + revisi di hari yang sama. Kebetulan Jim & Asep yg sidang tanggal 18 juga datang sore itu untuk revisi juga. Jam 5 sore baru kelar.
Acara berburu tanda tangan kelar. Selanjutnya adalah hardcover n berburu tanda tangan lebih banyak lagi, 5 biji.
Tadi siang janjian ma Rudi ke kampus pusat. Berangkat 11.30 n Jum’atan di sana. Selesai sholat Jumat acara berburu tanda tangan di mulai. Pak Mardi, Pak Tomo & Pak Syafrullah OK dalam waktu ga lebih dari 10 menit. Yang lama mesti nungguin Pak Hari dan Pak Wendi karena keburu “nyidang”. Kayanya hari ini bukan hari baik buat peserta sidang. Ada beberapa yang keluar dengan tampang shock bahkan nangis padahal baru juga 30 menit, (waktu sidang 90 menit). Kayanya juga ada yang WO krn dosen penguji pada “berkeliaran” di ruang tunggu mahasiswa dan dikerumunin oleh para penggemarnya (berburu tanda tangan kaya saya). Ada yang serius nyari dosen, kirain mo konsultasi taunya mo menyatakan diri gugur n ikut sidang kedua dengan alasan ga siap, buku softcover belum di jilid.
Lha …. sebelumnya kemana ajah mas ?
Jam 3 sore semua urusan kelar. Lega-nya ….. :)

This entry was posted in General by nuri. Bookmark the permalink.

About nuri

Hi, i am Nuri. Just another IT guy working on fintech and telco at Jakarta, Indonesia. While tech stuff became my daily breakfast, i also love to travel around the globe and taking photos also. I DJ on my spare time (not professionally) while dealing with a mess my 9 cats made at home :)