Me and My Smash

Hari ini, akhirnya, saya memulangkan motor Suzuki Smash keluaran tahun 2003 ku ke Malang. No big deal mungkin tapi motor kucel itu punya sejarah panjang dalam kehidupanku.

Beli nyicil di Oktober 2003, Smash hitam ini adalah kendaraan pertama yang aku beli sendiri *yay* Jadi dari situ ajah dah kelihatan dong sejarahnya :) Beli di Malang, pemakaian di Jakarta hehehehe. Kenapa? dulu sih mikirnya saya di sini kan masih kos/kontrak, nomaden. Jadi mending atas nama ayah ajah. Suatu hari nanti kalo mo dibalikin ke Malang (it happen today) ga akan ada masalah di surat menyuratnya.

Mulai aku pakai di Jakarta awal 2004, si Smash dah mengantarkanku kemana-mana. Ga sejauh si Vicong dengan Honda-nya sih ^_^. Rute legendaris tentunya kos-kantor-kampus. Jadi mulai Tebet, Matraman sampai Ciledug Raya. 

Smash itu tarikannya payah (i dont need speed by the way). Waktu mo ke jatim park dia ga segitu kuat nanjak kalo boncengan heheheehhe. Padahal masih baru itungannya.

Kecelakaan? Alhamdulillah aku bawa motornya masuk kaum yang sopan. Jadi ndak sampai membuat orang lain celaka krn saya nabrak/nyenggol kendaraan lain/pejalan kaki. 

Pertama kali jatuh justru saat dengan membonceng bu dokter tercinta di samping skodam Brawijaya Malang sana. Gara-gara jalanan licin abis ujan, tikungan, late braking ga dapat, malah reflex ngerem depan. Sukses deh kepleset dan membuat kaki bu dokter terkilir.

Kemudian kalo jatuh. Pernah jatuh di kolong flyover depan TransTV mampang karena ada ceceran oli di sana. Korban spion kanan patah. *biyuh*

Waktu jaman-jaman ngurus skipsi, pernah jatuh di dekat gedung cyber. Lagi gerimis, trus macet. Ada mobil yang tau2 berhenti mendadak, satunya lagi mo belok ke kanan (saya paling kanan) mendadak tapi trus berhenti juga. Jadilah saya dalam usaha menghindar, lupa jalanan licin, reflex rem depan lagi (ya ya ya rem depan cakram). Jatuh deh kepleset. Korban  spion kiri :P

Kecelakaan besar yang saya alami justru di depan kantor saya sendiri. Bulan puasa tahun 2006 kalo ga salah ingat. Jam 9 malam Gatsu sepi banget karena orang-orang dah pada pulang sejak sebelum Maghrib dan mestinya masih pada di Masjid untuk tarawihan. Karena parkir di gedung YTKI, saya harus memutari Wisma Mulia kalau mau ke arah Pancoran. Rupanya habis kelar lampu merah, ada beberapa motor tarik gas dari perempatan. Lebih minggirlah saya karena mo belok di samping grapari Telkomsel wismul. Pas benar saya mo belok, dari arah berlawanan ada oknum satpam super globlok ditato di jidat bawa sepeda melawan arah, kencang pula keluar dari tikungan. Ini jalan searah 4 lajur, dan ada orang gebleg melawan arah. Banting setir ke kanan ga dapat karena kanan saya ada motor yg bawa barang sedang melaju. Akhirnya tabrakan frontal lah. Saya sukses jatuh dengan muka menghantam aspal dengan keras.

Syukur alhamdulillah saya menggunakan helm fullface yang benar, bukan helm ecek-ecek ala helm proyek. Waktu jatuh sedapat mungkin saya buang badan ke samping kiri, menghindari motor sendiri dan kendaraan lain dari arah belakang. Karena lagi bawa ransel isi laptop, ga mungkin rolling pas jatuh. Badan terseret sepanjang aspal dan berhenti ketika helm saya kepentok trotoar. Abis itu berdiri, lepas helm. Agak limbung, bukan gegar otak tapi lebih karena adrenalin dan shock ajah. Helm cuman baret di moncongnya, visor juga baret dikit. Saya dah berkacamata waktu itu, ga kebayang deh kalo itu helm kroco yang aku pakai akibatnya bakal bagaimana. Tangan terkirlir, telapak tangan luka parut, jeans sobek dan dah penuh ceceran darah. Smash tergeletak dengan mesin meraung-raung dan ban belakang masih muter kencang, kaca spion serta sebagian lampu depan dan lampu sign pecah.

Tahu-tahu si goblok itu datang, marah-marah ala preman. Sempat aku diemin sementara karena masih disorientasi. Pas dah sadar penuh aku langsung keprukin tuh helm ke mukanya. Seumur-umur sepertinya baru kali itu aku pingin mecahin kepala orang kali ^_^. Adu argumen jelas-jelas dia kalah. Pas aku tanya tugas dia di mana, kantornya sapa mo aku samperin sekalian mo bawa pengacara kantor minta ganti rugi n nuntut, eh malah ngabur. Brengsek. 

Akhirnya nuntun tuh Smash pulang ke kos. Kabel gas ada masalah, sehingga kalo mesin nyala dia seakan-akan posisi gas full, jadi langsung ngacir. Dengan kaki ngilu, bengkak, luka parut di mana-mana yang perihnya minta ampun. Besoknya sampai lebih dari 2 minggu setelahnya saya ga bisa nekuk kaki karena luka-luka tersebut. Jadi sholatpun harus selonjoran hehehehehe.

Hal goblok lainnya yang pernah aku alamain itu kecelakaan di lampu merah Mampang. Arah Pancoran ke Semanggi. Ceritanya pada ngantri lampu merah, nah saya berada di posisi paling kiri sejajar lampu merah. Iya dong, kantor saya kan ada di deretan kiri Gatot Subroto kalo dari arah Pancoran, ngapain ngambil tengah/kanan apalagi. Nah, ndilalah (halah bahasa apa ini ndilalah) ada motor lain sejenis GL pro gitu di sebelah kiri saya. Buset deh, ini kan sama ajah bikin mampet alur yang dari Pancoran mo belok kiri ke Mampang. Dan emang demikian, klakson mobilpun bersahutan gara-gara jalur mereka kesumpel beberapa motor di depannya. Ga lama kemudian lampu berubah hijau. Mulai dengan masukin gigi satu. Eh si GL samping kiri ini langsung tancap gas, ngebut dan motong jalur ku. Dia langsung belok kanan ke arah Rasuna Said. 

Buset dah. Kaget juga dong. Ban belakang tuh GL dah nyantol di ban depan Smashku. Aku sih langsung lepas setir ajah karena posisi kedua kakiku masih menjejak tanah, belum mulai jalanin motor. Alhasil tuh GL terbanting dengan kedua penumpangnya menghajar aspal. Saya sih tetap berdiri nyantai walo Smashku ikutan jatuh diantara kedua kakiku :) Beruntunglah mobil-mobil di kananku bukan tipe sprinter kaya tuh GL globlok. Kalau tidak bisa saya pastikan kepala salah satu penumpang GL tersebut akan terlindas manis oleh Kijang silver yang pengemudinya sigap ngerem. Pa lagi helm yang mereka pakai tuh helm ecek-ecek.

Dah salah, belagu pula. Itulah tipikal pengendara motor di Jakarta. Ya saya menggeneralisasikan mereka. Karena nyari pengemudi yang santun itu susah, seperti nyari jarum ditumpukan jemari. Yang ngaku-ngaku member klub motor terkenalpun tingkahnya sama. Freakin' asshole. Ke sesama biker ajah kaya gitu pa lagi ke pejalan kaki. Jadi joki si GL sok mo ngamuk-ngamuk ke saya. Saya dah lepas helm dan siap ngepruk moncong tuh joki biar ga banyak tingkah. Dan sepertinya saya didukung oleh pengemudi lainnya baik motor pa lagi mobil. Jadilah mereka kabur ke arah Rasuna Said dengan ceceran bensin keluar dari motor itu.

Yah begitulah, motor ini emang penuh sejarah. Mindah-mindahin barang dari kos ke rumah di Bintaro pun pakai motor :P jadi tiap Jumat malam, selalu ada tambahan tas gede di depan dan belakang. Jarak tempuh rutin juga bertambah. Biasanya kos-kantor ga sampai 2km, setelah pindah Bintaro sekali jalan bisa minimal 26km.

Sekarang Smash itu harus pulang. Si Budi dan Didik di Malang lebih membutuhkan jasanya. Budi kerja di Sidoarjo, butuh transportasi dari kos ke tempatnya kerja. Buat pulang ke Malang juga kalo pas libur kerja. Di rumah cuman ada Kawasaki Kaze butut yang ga terawat. Seram juga kalo harus dipakai Malang-Sidoarjo pp.

Masih ada ganjalan karena problem di rem belakangnya yang ga pakem sama sekali. Semoga di Malang nanti bisa diperbaiki. 

Goodbye Smash, thanks for everything. Now it's my brothers turn to get your service. See ya at Malang. 

2 thoughts on “Me and My Smash

  1. bwihihi si agok lebih brutal nuy, KM motor gua masih di 41rebu doang.. si agok udah 80rebu :D

Comments are closed.