Laut Biru Langit Biru
General,  Travelling

2000km – Pantura

30-07-2010

Sabtu Jam 2 pagi, saya dan Rara berangkat meninggalkan Malang. Sedih sih rasanya, ketemu adik-adik dan orang tua cuman beberapa jam tapi kemudian dah harus balik lagi meninggalkan mereka. Tujuan berikutnya adalah menyusur pantura menuju Semarang.

Perjalanan Malang – Semarang ini menurut Google Map akan menempuh waktu 7 – 7.5 jam tergantung rute. Hitungan-hitungan saya dengan menambahkan variabel pitstop meluruskan badan dan sarapan, saya akan masuk Semarang setelah 8-9 jam perjalanan. Rute yang diambil adalah via Tol Gresik – Lamongan – Tuban – Kragan – Rembang terus sampai Semarang.

Google Map Malang - Semarang
Google Map Malang - Semarang

Malang sampai keluar Gresik sangat-sangat lancar. Memasuki Lamongan, perjalanan mulai melambat. Hal ini dikarenakan banyak jalur utama di Lamongan yang sedang diperbaiki secara besar-besaran. Sehingga hanya satu lajur saja yang bisa digunakan.

Kami memasuki Tuban selepas subuh langsung disambut aroma laut yang khas. Saya langsung membangunkan navigator yang asik tidur kelelahan karena roadtrip ini. Langsung heboh deh dengan pemandangan pantai yang emang keren sekali. Langit biru, laut biru dipadu dengan daerah seberangnya yang hijau. Sungguh menentramkan.

Foto-foto di bawah ini diambil oleh Rara yang mendadak segar kembali setelah lihat laut (setelah itu sih balik molor)

Gerbang Batas Propinsi Jawa Timur
Gerbang Batas Propinsi Jawa Timur - Jawa Tengah
Sawah hijau di seberang laut
Sawah hijau di seberang laut
Laut Biru Langit Biru
Laut Biru Langit Biru

Nah rute Tuban – Rembang ini teman-teman kita adalah truk dengan berbagai ukuran dan berbagai macam muatan. Kembali berusuran dengan ikan paus dan kuda nil (istilah saya untuk kendaraan besar yang udah ngabisin jalan, atau kalo ga jalan super lemot tapi selalu ambil kanan). Belum lagi dengan angkutan seperti foto di bawah ini mereka ugal-ugalan maen salip. Ngeri sendiri.

Excess Bagage
Excess Bagage
Race of the Titans
Race of the Titans

Sungguh deh, kalo kamu sempat melewati jalur pantura antara Tuban – Rembang saya saranin banget n banget untuk pilih waktu yang pas. Idealnya sih abis subuh langsung menyusuri rute ini. Kamu ga akan kecewa dengan pemandangan yang menghiasi sepanjang perjalanan. Pa lagi jam segitu buat yang hobi motret masih dapat golden light.

Pemandangan Tuban - Rembang
Pemandangan Tuban - Rembang

Sempatkan berhenti di berbagai spot dan siapin tripod kalo perlu.

Karena ga bisa menahan godaan untuk menikmati keindahan pemandangan walau hanya sebentar, kami akhirnya memutuskan untuk berhenti sejenak. Sekalian memberi waktu si Rush hitam untuk istirahat juga :). Berikut ini foto-foto yang sempat saya ambil pake ixus 870. Ga sempat keluarin D90 karena terkubur bersama barang-barang lain di bagasi.

Rara yang puas motret-motret dengan D40nya.

Pemandangan Pantura
Pemandangan Pantura

Pemandangan Pantura
Pemandangan Pantura
Pemandangan Pantura
Parkiran perahu :)

Hi, i am Nuri. Just another IT guy working on fintech and telco at Jakarta, Indonesia. While tech stuff became my daily breakfast, i also love to travel around the globe and taking photos also. I DJ on my spare time while dealing with any mess my 9 cats made at home :)

2 Comments

  • nuri

    buset deh? ndiring kang? apa ndak boring tuh? mana naek pespa pula :P tapi kayanya seru juga yah, avonturir kaya gitu. CIta-cita sih mo mbambung kliling indonesia tapi kok diitung2 malah murahan mbambung di negara orang yah?

    -kemanja transportasi publik yg dah mumpuni di sana*

Leave a Reply

Your email address will not be published.