General,  Photography

Do we have better options?

Do we have better option?

Hingga saat ini, Indonesia (dalam hal ini Jakarta dan kota-kota komuter sekitarnya) masih memiliki masalah besar dalam transportasi masalnya.

Bisa dilihat dari foto di atas.

Mungkin karena tidak mau membeli tiket (kebanyakan) mereka rela “mempertaruhkan” nyawa dengan memilih duduk di atap gerbong kereta api. Kenapa saya sebut mempertaruhkan nyawa? Yah karena itu sangat berbahaya, selain karena momentum gerakan gereta yang bisa bikin kamu terlempar/terpeleset dari sana, jaringan listrik tegangan tinggi untuk KRL siap memanggang manusia yang bersentuhan dengannya.

Sungguh tragis memang.

Sementara yang memilih untuk di dalam gerbong nasibnya kurang lebih sama. SANGAT TIDAK NYAMAN. Terjepit, tergencet sana sini. Kereta ini tanpa pendingin ruangan, kapasitas penumpangnya … well sekian kali lipat melebihi kapasitas. Kalo sudah overcapacity seperti ini maka tingkat keselamatan = 0. (Jangan harap ada kenyamanan). Dan kembali, angkutan masal di Jakarta ini selalu saja overcapacity penumpangnya.
my option not to seat on the roof, but being squeezed inside...

Samping jendela seperti pada foto di atas semestinya ada kursi. Tapi sepertinya kursi tersebut telah dibuang entah ke mana sehingga ibu tersebut terpaksa terjepit menghadap jendela. Paling tidak dia tidak kehabisan udara karena sumpeknya isi gerbong (yang isinya bukan cuman manusia, mulai dari daun pisang sampe karung isi daging ayam juga ada)

Kalau kebetulan anda naik kereta ga beradab ini, tujuan dekat dan anda masuk terlalu dalam ke bagian tengah gerbong, maka anda sedang bernasib sangat sial. Keluar dari gerbong sama susahnya dengan masuk ke dalam gerbong itu sendiri.

Trust me.

Angkutan masal tidak memadai, jumlah penumpang sekian puluh kali lipat dibanding ketersediaan armada.

Tidak meratanya penyebaran sentra ekonomi, dilengkapi dengan aparat dan pejabat yang tidak kompeten. Lengkap sudah penderitaan rakyat kecil yang juga pembayar pajak negara ini.

Sekedar mengingatkan, pada Oktober 1987 terjadi sebuah peristiwa memilukan yang disebut sebagai Tragedi Bintaro. Kejadiannya dekat dengan Stasiun Sudimara ini. Saat itu 17 Oktober 1987 pagi, jam orang-orang berangkat bekerja, kereta jalur ini bertabrakan dengan kereta Tanah Abang – Merak (cwiiw). Kurang lebih 156 orang meninggal, dan sekian ratus lainnya luka-luka. Jika dilihat dari kondisi n isi gerbongnya … no wonder.

Ini adalah photo hari ke-8 Desember 2010.

Foto di atas bukan kereta listrik (KRL), tapi kereta “biasa” (diesel) jalur Rangkas – Tanah Abang yang sedang menurunkan dan menaikkan penumpang di Stasiun Sudimara, Tangerang Selatan. Taken with iPhone4 + instagram (gratis lho).
Ga ada topik khusus, apa saja yang menarik perhatian di depan mata ya saya jepret. iPhone sangat membantu saya dalam hal ini, dan sekarang ketambahan Lumix LX-5 :)

Hi, i am Nuri. Just another IT guy working on fintech and telco at Jakarta, Indonesia. While tech stuff became my daily breakfast, i also love to travel around the globe and taking photos also. I DJ on my spare time while dealing with any mess my 9 cats made at home :)

Leave a Reply

Your email address will not be published.