Paris Kota Romantis

paris_xt1_20141019202946_6693

Paris kota romantis. Hmmmm…. tergantung sih. Tapi definisi romantis masing-masing orang kan beda. You’ll know when you’re there :)

Di Paris, hampir semua tempat bisa jadi romantis sih. Jalan-jalan sepanjang Champs Elysees sampe Louvre (romantis + gempor for some people :P), maen ke museum + taman, dansa di bantaran sungai, Eiffel hingga ngemper di jembatan pun bisa jadi romantis lho :)

Ngomongin soal jembatan -ini jembatan yang nyeberangin sungai yah- di Paris ga bisa dianggap hal sepele. Menurut www.paris.fr , ada 37 Pont (jembatan dalam bahasa Perancis) yang menyeberangi sungai Seine di Paris. Dari daftar tersebut, banyak jembatan yang jadi atraksi wisata. Paling gampang, coba jalan menyusuri Seine dari Notre Dame sampe Eiffel deh. Ini rute pendek, tapi kamu bakal nemuin banyak jembatan keren di sana. Mulai dari Pont de l’Archevêché, Pont Neuf di seputaran Notre Damme hingga yang paling keren Pont Alexandre III.

paris_xt1_20141019195921_6603

paris_xt1_20141019195943_6608

Tapi walaupun paling keren, buat kebanyakan orang kalo ngomongin soal romantis maka kumpulan ornamen dan dekorasi klasik di Pont Alexandre III kalah dengan kumpulan gembok di Pont des Arts.

paris_x100s_20140916232319_6734

Let’s talk a bit about Pont des Arts.

Secara harfiah artinya Jembatan Seni, tapi sejak akhir 2008 sepertinya dia sudah berganti nama sepihak jadi Jembatan Cinta, Love Bridge, Pont de l’Amour.

Kok bisa?

Pertama kali ke Paris di awal tahun 2000an, jembatan ini hanyalah jembatan pedestarian kecil berlantai kayu yang biasa kita gunakan buat ngumpul-ngumpul bareng teman, ngemper sambil sekedar ngobrol atau nyanyi-nyanyi. Banyak artis nongkrong di sini untuk menggambar suasana pemandangan sungai Seine. 4 sisinya menarik semua, tinggal pilih mo ngadep ke Notre Dame, Institute, Louvre atau Eiffel di kejauhan. Waktu itu ga ada satu gembok pun yang nangkring di pagar jembatan.

Nah, terkait dengan Love Lock/Gembok Cinta sebenarnya berawal dari cerita melankolisorang-orang Serbia semasa perang dunia pertama tentang 2 sejoli dari kota Vrnjacka Banja. Di pertengahan tahun 2000an, acara pasang gembok cinta di jembatan ini mulai menyebar di Eropa dengan berbagai macam latar belakang. Di Italia sendiri katanya dipicu novel romantis “Ho voglia di te” karya Federico Moccia tahun 2006. Jadilah jembatan Ponte Milvio yang membelah sungai Tiber penuh dengan gembok.

Di Paris sendiri baru akhir 2008. Kayanya sih para turis yang bikin kegiatan ini jadi semacam ritual yang harus dilakukan kalo mengunjungi Paris. It’s City of Love isn’t it? Plus banyak banget pula jembatan di Paris. Pont des Arts adalah salah satu korbannya.

Kenapa saya sebut korban? Pagar jembatan ini sudah roboh di beberapa bagian. Ya, gara-gara ga kuat nahan beban ribuan gembok yang nangkring di sana. Padahal jembatan yang dinyatakan sebagai salah satu cagar budaya Perancis ini sejarahnya dimulai di awal tahun 1800an. Dia sudah pernah rusak gara-gara perang dunia I dan II, belum lagi karena ketabrak perahu.

Kini beberapa bagian pagar jembatan sudah diganti dengan semacam panel kaca. Katanya seluruh bagian pagar akan diganti panel sejenis supaya ga dicantelin gembok lagi.

Itu baru Pont des Arts, gembok-gembok yang lain tau-tau dah nangkring di Pont de l’Archevêché ama 11 jembatan lainnya. Keriting deh pemerintah kota Paris. Di lain sisi, gembok-gembok itu bisa jadi obyek foto yang menarik banget sih :)

Yang perlu ditekankan, aksi pasang gembok cinta ini bukan tradisi orang Perancis/Paris. Padahal being romantic in Paris itu so simple loh :) I’ll show you more when I go there again with you :)

paris_xt1_20141019202918_6689

paris_xt1_20141019202940_6690

Leave a Reply

Next Article[#31DaysofDecember] Day #1, Self Portrait