#WikuFest4 – 2015 After Party

SMK Telkom Malang

Ga berasa akhir Januari 2015 sudah menjelang dan seperti biasa perhelatan tahunan Wikusama Festival (Wikufest) dilangsungkan di kampus Telkom School Malang.

Apa sih Wikufest itu?

Wikufest adalah kegiatan sharing session yang diadakan oleh alumni Telkom School Malang untuk adik-adik yang masih bersekolah di Telkom School Malang. Ke depannya sih ga menutup kemungkinan pesertanya bisa dari luar kampus Telkom School Malang.

Namanya sharing session, materinya beragam sekali. Mulai dari pengalaman kerja, merintis usaha, pengetahuan teknis (topik masih seputar IT) hingga komunitas dan hobi.

Alhamdulilah selama 3 Wikufest sebelumnya saya ikut nyumbang materi mulai dari perkembangan mobile technology serta bisnisnya hingga social media. Sayangnya tahun ini saya (nyaris) tidak dapat berpartisipasi karena  kesibukan kantor yang cukup menyita perhatian. Hal ini sudah saya sampaikan ke Yuzron, Dewa, Baros n panitia Wikufest sejak akhir 2014.

Pak Hari Budi

Sampai seminggu sebelum Wikufest saya masih kluyuran di China mulai dari Beijing (mayan, suhu hingga -10 derajat) hingga Hong Kong.  Begitu kembali ke Jakarta, jadwal kerja sudah padat sekali plus kondisi badan yang agak ngedrop. Hari Jum’at 30 Januari pagi saya masih berkutat dengan kerjaan sampai Baros menyinggung soal acara perpisahan Pak Hari Budi yang telah berakhir masa tugasnya di Telkom School Malang.

What?!!!!

Parjon dkk pernah menyinggung hal ini, tapi ga nyangka kalo acaranya digabung dengan Wikufest. Ya udah deh, buru-buru nyari tiket ke Malang, membatalkan janji dengan kontraktor untuk lihat perkembangan renovasi rumah (Biyuh, selama januari cuman 1x nengokin rumah) dan packing seadanya.

Dari trip terakhir ke Sydney akhir 2014 kemarin saya sengaja beli banyak suvenir (nothing much, cuman gantungan kunci ajah siy) yang bisa dibagi-bagikan. Rencananya sih mo dititipin ke Rara, tapi ya itu saya lupa karena hectic dengan urusan kantor. Ya wis lah sekalian dianterin langsung.

Jam 10an pagi dah nongol di Sawojajar, mayan bikin kaget beberapa orang *termasuk bapak ibu di rumah* heheheheh. Yaniko sampe nyaris kesedak kopi (yayyy). Ga berapa lama saya dikerjain Eddy karena dipaksa mendadak menjadi pembicara pengganti di kelas yang semestinya diisi oleh Mas Gede Arka.

Waduh!!! Kelakuan masih ajah nih Mas Gede *(&$(@$)$@)*(^

Padahal tadinya kan mo nyobain drone-nya Agung yang keren banget itu.

Nah, jaga-jaga biar ga ditembak ngisi kelas dadakan nantinya,  saya mesti nyiapin slide juga nih. Tapi karena ga ada ide, waktu dan rada kliyengan juga jadinya saya bikin beberapa slide dadakan tentang photography saja lah hehehehehe :D

Di sisi lain, saya kok ngerasa peserta Wikufest kali ini agak kurang antusias yah. Yah mungkin tidak proporsional karena saya baru nongol di setengah hari ke-2 Wikufest dan ga ngisi kelas. Tapi dari sudut pandang orang yang ikutan sejak wikufest #1, itulah yang saya rasakan.

Ada pergeseran mindset, atau mungkin mindset yang baru muncul di antara adik-adik yang intinya “kalo saya ngelakuin ini atau ikutan ini saya dapat apa? dibayar apa ga?”

Ummm, contohnya kayanya pas di kelas-kelasnya Mozilla. Sudut pandang masih di sisi financial benefit, jarang yang melihat prosesnya dan kenyataan bahwa benefitnya mungkin intangible. Kalian dapat knowledge tambahan, kalian dapat teman tambahan, kalian dapat melebarkan jaringan yang pada akhirnya akan memperbesar kesempatan untuk dapat unjuk gigi.

Keuntungan finansial akan ngikut. Inilah mengapa sejak awal saya selalu nyeletuk supaya adik-adik ini aktif di komunitas di luar sekolah. Buat nambah wawasan, memperbanyak sudut pandang.

Anyway, semoga itu hanya anggapan sepihak saya dan bukan berlaku secara umum di diri adik-adik angkatan 21-22 sekarang. Semoga paska Wikufest, banyak yang makin menetapkan hati bagaimana cara mereka nanti mewujudkan mimpinya masing-masing. Karena ternyata banyak yang lebih galau menentukan setelah lulus nanti mo kuliah dulu atau kerja dulu dibandingkan galau karena jomblo.

*Halooo @anggibel :P*

Semoga saya masih bisa mendapat kesempatan untuk bergabung di #wikufest5.

Maju terus Wikusama!!

wikufest4_xt1_20150131130526_8772-640

Agung, pinjem Dj Phantomnya dong. Nanti gantian deh saya pinjemin kamera atau DJ controller hehehehehe.

Leave a Reply

7 Comments

  1. ini imho aja sih om. Mungkin wikufest perlu sedikit variasi biar pesertanya nggak bosen juga.
    Tapi kalo soal mindset, saya agak setuju sih. Masa sampe ada yang usul “kalo gitu kenapa Mozilla nggak jadi profit-company trus hire customer service sendiri daripada musti ngandelin volunteer.” Bikin saya ngerasa bersalah kurang detail kasih introduction tentang Mozilla di awal ):

  2. Hihi, udah baca nih mas. Iya tak akuin emang animonya kurang. Gak serame dulu, ya meskipun dulu aku cuma ngeliput doang tahun kemarin. Ya emang banyak perubahan di wikufest4, seperti kelas. Kelasnya cuma 2 aja, padahal dulu kayaknya ada 3 deh. Terus pas ngasi username sama id buat login milih kelas, itu dadak banget. Dan server sempet down, juga anak TKJ yang kebanyakan mikir kalo loginnya habis pulang sekolah. Jadi sebagian besar anak TKJ masuk kelas aula. Dan sempet ada miss communication sih sama ank RPL. Soalnya anak RPL rata-rata dapet kelas yang gak di aula. Tapi udah baikan kok, hehe. Kalo aku sendiri kemarin ya emang sepi sih, dari temanya kan creavity world. Jadi kayak design-design gitu(menurutku) karna aku gak ngeh sama design jadi gak punya pandagan wikufest mau gimana, mau tanya apa. Tapi itu semua hilang pas udah masuk kelas-kelas yang aku pilih. Openingnya aja keren setengah mati. Tapi ya lumayan garing juga pas games, soalnya sih menurut aku, perhatian peseta gak sepenuhnya ke game mas, kayak games itu gak bisa mengakomodasi seluruh peserta. Pas di kelas mbak ghea, banyak sekali yang aku dapet, dari mulai menghargai diri sendiri atas kerja kita. Harapan dan mimpi. Di kelas mas Dimas angkatan 13 dapet banyak sekali pengalaman jungkir-balik di dunia kerja. Kelas mozilla, em aku dapet di kelasnya mbak kelimutu. Enak kok ternyata jadi SuMo tapi ya kendalanya di bahasa inggris, hehe. Eh ya emang ada yang tanya kok yang kayak komentar mbak kelimutu itu. Masuk kelasnya mas denny, kita masuk sekolah IT tapi itu gak menjaminbahwa kerjaan kita berhubungan sepenuhnya sama IT.
    At least wikufest4 keren. Temen-temen banyak yamngberu keliatan animonya pas wikufest udah habis.
    Coba taun depan di lakuin perubahan mas, misalnya di lapangan basket ada stand-stand gitu, dan itu nanti pas break, para peserta bisa ke stand sesuai ketertarikannya terhadap stand itu. Juga ada games di stand-stand tersebut. Jadi kan gamesnya bisa dapet semua, gak cuma yang hanyaberdiri di depan yang bisa ikutan games.
    Gimana nih mas?
    Kelas outdoor kayaknya juga seru tuh mas? hihi^^

    Jadinya kok curhat ya malahan, gapapa kan mas?
    Hehe

    • Soal stand-stand aku udah usul sejak wikufest 2014 pasca eriska dan derryan balik dari Amerika.
      Tapi stand-stand tadi harusnya yang ngisi kalian sendiri yang ingin memperkenalkan ide, produk, hasil karya dll

    • oh -0+ itu niat awalnya buat semacam polling sih :)

      nanti mo bikin polling deh
      1. wikufest tetap tahunan
      2. wikufest jadi 2 tahunan
      3. no wikufest?

    • nah itu kembali ke antusiasme adik-adik juga
      dan tentu juga perhatian maupun dukungan dari sekolah dan para gurunya juga…

      pasca Pak Hari Budi pensiun i cant say much deh, siapa nanti yg nerusin semangat beliau n bakal seperti apa kiprahnya

      ayo ajak teman2 lainnya urun komentar, pendapat atau celetukan di sini :) bikin postingan blog sendiri juga bisa

      nanti dikasih fotonya Mas Dewa yg paling keren deh hihihi *towel2 Baros*

Next Article#Wikufest4 2015 - a Week After