TV Indonesia

Couldn’t sleep tonight, maybe coz i was sleepin all day before :P So i turned on my T22, playing Championship Manager 03/04. TV was also tuned on, but i ignore it. I concentrate managing my football team to win all the matches :P

Capek maen game aku mulai ganti-ganti channel TV, Gone in 60 seconds di Indosiar udah abis. Film seru n masih menarik walo aku udah nonton berkali-kali (abis ada Angelina Jolie sih :P). Next, Ski Patrol di Anteve. Trus film action khas Hollywood yang ceritanya selalu garing dan membosankan di TPI, TransTV, RCTI. Wayang orang di Indosiar. And when I switch to Lativi….. geez. Indonesian X rated movie was being played. Kelewatan emang tivi yang satu ini. Di stasiun lain, kaya RCTI/SCTV yang gede, adegan ciuman mouth to mouth mostly disensor. Tapi yang ini ciuman hot malah diumbar. Bukan hanya itu, kostum pemainnyapun gila-gilaan. OK lah kalo Baywatch jam tayangnya diubah jadi tengah malam karena pada berbikni ria, tapi ini pemain film, Indonesia lagi, pake pakean transparan malahan. Black panty and nobra. Yah film-film dijaman perfilman Indonesia sedang koma. Ga akan laku kalo ga jual aurat. Cerita mah nomor 7000 setelah pamer bodi pemain wanitanya.

Kalo pas kaya gini aktifis-aktifis perempuan itu pada kemana yah ? Pas giliran pilpres ama legislatif ajah mereka sibuk cuap-cuap mengatas namakan emansipasi wanita. Tapi giliran eksploitasi abis-abisan di film kaya gini mereka diem-diem ajah. Ga ada duitnya kah ? Ga ada “greget”nya kah ? Waktu kasus Nirmala Bonat rame menjadi headline di Indonesia dan Malaysia, suara aktivis-aktivis ini kayanya ga gitu kedengaran juga. Duh …

Speakin about tv show, kualitas tayangan tv Indonesia emang makin ancur-ancuran deh. Sinetronnya ga berkualitas. Ceritanya garing, malah banyak yang plagiat abis karena ngjiplak drama Jepang/Taiwan/Korea. Dah jelas-jelas ceritanya mirip 90% eh masih ajah ngeles. Ciuman Pertama-nya Agnes Monica jiplak Itazura na Kiss, Saat Cinta Suka Kamu -> Orange Boy nya Ken Zhu F4, Opera SMU = Great Teacher Naomi, n masih banyak lagi. Fantastiknya, contoh-contoh judul yang aku sebutin itu diproduksi oleh Production House yang sama. How pathetic. PH spesialis ngejiplak. Yang sekarang lagi rame adalah sinetron di SCTV, judulnya singkat Bunglon. Di situ ada cewe-cewe SMP lagi berantem, pake piso lipat. Sampe masuk Kompas dan banyak juga surat pembaca kompas yang mengeluhkan cerita sinetron ini. Paling ga ada 6 lsm -Yayasan Kesejahteraan Anak Indonesia (YKAI), Aliansi Masyarakat Anti Pornografi (AMAP), Kritis Media Untuk Anak (Kidia), Media Rumah Tangga (Marka), Media Watch and Consumer Center (MWCC) serta Yayasan Kita dan Buah Hati–mengeluarkan surat penyataan bersama guna mendesak SCTV segera menghentikan penayangan sinetron Bunglon. Tapi PH nya no komen, SCTVnya juga terus muter sinetronnya.

Tayangan setan-setanan yang paling di benci Martono. Mulai dari kismis, dunia lain, sampe gentayangan yang disguisting banget, liat yang ngehost ajah dah langsung ilfil deh. Sekedar ngejar rating kalo nurut aku. Tayangan-tanyangan ini malah bikin orang jadi syirik secara ga langsung. Tempat angker karena ada kyai ini, nyai itu, siluman anu. Ada tanyangan ala ghostbuster segala. Yang masih mending (kalo boleh dibilang kaya gitu) mungkin Ekspedisi Alam Gaib nya TransTv yang berusaha ngebuktiin gosip-gosip tentang daerah-daerah berhantu. Tapi tetap ajah ga jauh berbeda ama yang lain-lainnya.

Humor. Model kaya candid camera, istilah kerennya reality show. Suatu episode di RCTI menayangkan seorang polisi diminta oleh RCTI+Avicom untuk ngerjain korban, pura-pura nangkap gitu. Yah korbannya sakit hati n ngelaporin hal tersebut. Sang polisi yang berpangkat Iptu itupun akhirnya harus dipecat dari kesatuannya. Memang kalau ditilik kasus itu dari belakang terlihat ada kesalahan yang dilakukan perwira itu karena memberi izin kepada satu kegiatan acara yang sebenarnya bukan kewenangan dan juga sudah melakukan kesalahan prosedur yakni memakai fasilitas milik negara tanpa izin atasan yang bersangkutan. Payah juga sih bapak polisi satu ini. Tapi terlepas dari itu, konsep acara RCTI itu yang mengakibatkan Pak Polisi tadi yang niatnya sekedar membantu suksesnya tayangan tv(+bisa jadi aktor didalamnya pula) jadi harus menerima konsekuensi berat. Trus ada H2C ama Playboy Kabel. Yg terakhir malah korban sempat mo berantem ama si Uya Kuya, tapi si kuya ngeroyok dibantuin kru tvnya.

Musik ? Grup musik Indonesia hebat-hebat. Mulai yang lagunya jadi soundtrack film kaya spiderman, hingga albumnya laku keras di negara lain. Tapi itu artis musik pop ama rock. Dangdut ? Menjijikkan. Kasihan sesepuh dangdut macam Rhoma Irama, Meggy Z, A Rafiq, atau “diva dangdut” macam Elfi Sukaesih, Ikke Nurjanah kalo ngelihat fenomena dangdut 2 tahun ini. Waktu itu acara warna warni kalo ga salah, dipandu Taufik Savalas di SCTV. Bintang tamunya adalah seorang artis baru yang vcd nya sedang heboh di masyarakat, khususnya jawa timur. Yup Inul Daratista. Aku sempet bengong abis waktu dia nyanyi What’s Up-nya 4 non blondes yang di remix rock-dangdut tapi gaya narinya kaya penari striptease. Sensasional. Sehabis itu muncullah penyanyi-penyanyi dangdut mesum kaya Bahar bersodara, UUt dll. Suara ga nomor sekian, yang penting tampang dan berani goyang mesum. Semakin mesum semakin terkenal. Dan stasiun TV pun berlomba menayangkannya. Bahkan RCTI yang aku tahu hampir 10tahun lebih minim banget tayangan dangdutnya jadi agresif juga kaya TPI (yang P nya bukan berarti pendidikan lagi). Huek. OK, i like watching baywatch and the girls, but this dangdut show make me sick. Rara ajah sampe ketawa kepingkal-kepingkal gara-gara gue muntah karena liat show Inul n the gang. Dan jadilah ini bahan godaan dia yang ga bisa aku balas. Jadi kalo dia pegang remote tv dan kita rebutan ngelihat acara favorit masing-masing, dia tinggal nyari channel tv yang nanyangin acara dangdut. Again, ngapain para aktivis perempuan tadi yah ? Mereka sibuk ngomelin Rhoma Irama dari pada mikir kalo gaya-gaya model Inul, yang eksploitasi aurat kaya gitu yang nantinya juga malah nyusahin perempuan sendiri.

That’s all ? Nope. Tayangan gosip dan kriminal mendominasi. Bangun pagi, abis Shubuh-an ngidupin tv, gossip. Abis gosip nungguin news, yang ada malah news kriminal. Abis sarapan, gosip lagi. Mo makan siang gosip ma kriminal lagi. Balik kantor/kampus kriminal ma gosip lagi. Wow. Dah pemikiran kapitalis sejati sih kayanya. Duit dulu, kemudian baru duit dan setelah itu duit. Moral/idealisme diem dipojokan sono dulu. Walo boring, TVRI tahun 80an masih lebih lumayan karena porsi acaranya berimbang. Ada berita, ada musik, ada film, ada acara menggambarnya Pak Tino Sidin, menyanyi bersama Ibu Kasur, Unyil di hari Minggu serta cerdas cermat.

That’s why acara favorit gue adalah film kartun, sport terutama football, news ama film-film dokumenter ilmiah kaya national geographic, killer instict nya rob bredel (bener ga nulisnya ? :P). Drama Taiwan di Indosiar (judulnya Innocent Heart, tengah malam tayangnya) juga bagus banget. Drama Jepang yang ditayangin di tv-tv Indonesia semuanya juga bagus. Indonesia kok jarang yah ada yang bisa bikin kaya gitu. Bajaj Bajuri top abis. Si Doel juga hebat. Kalo flashback semasa monopoli TVRI dulu ada ACI, Rumah Masa Depan. Seneng banget waktu lihat iklan kalo Keluarga Cemara akan ditayangkan lagi.
AFI, Indonesian Idol, Pop Stars juga bagus. Kuis LG cool.

Aduh kalo punya anak nanti bakal pusing nyensor acara TV deh :( Dah dulu ah, mo nonton Copa America dulu di SCTV, selama nulis ini dah miss pertandingan Peru (3) vs (1) Venezuela, hiks hiks .. ga liat gol-gol nya deh. Sekarang Colombia vs Bolivia … dah ga seru lagi karena dah tau kalo Colombia menang 1-0 lewat gol Edixon Perea di menit 89. Lativi ganti film mesum barat (yg indonesia dah kelar) , MetroTV burem, TransTV india, Indosiar wayang orang. So have no choice :) Nonton bola ajah sambil nunggu Shubuh.

This entry was posted in General by nuri. Bookmark the permalink.

About nuri

a telco employee by day / at night pretend to be a dj / addicted to manga, anime, soccer / reading books and traveling / writing codes and taking photos / very happy finally visited Kyoto :)