Jelajah

It’s Sunday !!!!! Mendung menggantung di Jakarta seharian. Beberapa saat yang lalu sempet gerimis. Rumah sepi karena yang ‘idup’ cuman aku ama Pi’i. Martono melaksanakan hari molor nasional di kamarnya. Budi ilang entah kemana sejak Sabtu kemarin.

Seharian ini cuman mantengin TV doang. Nonton anime dipagi hari, lihat Aa Gym di SCTV siang hari, sorenya acara Jelajah di TransTV, salah satu acara favoritku. Episode kali kayanya terusan acara minggu-minggu sebelumnya yang membahas the cheapest way travelling to thailand via spore-malaysia. Info yang amat sangat berguna sekali buat backpakers. Lihat acara ini jadi pingin banget avonturir deh. Episode ini mengisahkan hari-hari Wraya, host acaranya, di Penang – Malaysia. Selangkah lagi menuju Thailand. Sehari di Penang, Wraya menjelajah obyek-obyek wisatanya. Mulai dari Pulau Pineng, Bukit Bendera, sampe kuil Kek Lok Si. Kuil Budha termegah di Malaysia, yang perlu waktu 20 tahun untuk membangunnya. Kuil Kek Lok Si ini dibangun tahun 1890 dan merupakan kuil Budha terbesar di Asia Tenggara. Kuil ini dikenal juga dengan sebutan Pagoda Sepuluh Ribu Budha. Trus ada minuman khasnya yaitu Ice Kacang (di Manado juga banyak yang jual es kacang merah, Ogura kalo di Hoka-hoka Bento, pencuci mulut favorit gue heheheh). Abis itu tim jelajah nyebrang ke Thailand, masuk kota Suratani dulu kalo ga salah.

Duh beneran deh jadi pingin menjelajah, travelling. Someday mungkin ngambil cuti 2 minggu full buat travelling, seru banget kali yah ? Kalo sekitar Indonesia aku dah pernah ke Sumatra (Medan n sekitarnya, brastagi, toba, Palembang, Lampung), Jawa (dah bosen malahan), Bali (emang indah), Sulawesi (Makassar + Manado), Irian Jaya (Jayapura, Biak). Irian keren banget pemandangan dan suasanya alamnya. Sayang waktu di Shanghai acara Sun Network Conference awal Juni kemarin ga bisa klayapan jauh-jauh. Abis di Shanghai selain waktu terbatas, aku serasa jadi orang buta+bisu deh. Buta karena ga bisa baca tulisan kanji yang porsinya 99% di mana-mana, bisu karena susah banget nemu orang yang bisa basa Inggris buat ditanya-tanya. Jadi kaki melangkah jauhnya ga lebih dari 5-6 blok dari Hotel ama SICC (Shanghai International Conference Center).

Sehabis liputan luar negeri, acara diganti dengan liputan Pendaki Gunung Cilik. Ada adik-adik kecil umur 9-12 tahun dari Jakarta dikumpulin untuk diajak naik gunung Gede di Jawa Barat. Nah bisa membayangkan kalo anak-anak kota, pa lagi Jakarta disuruh naik gunung setinggi lebih dari 2900 meter. Bakal kaya gimanakah mereka ? Ternyata antusias banget. Dengan semangat 45 mereka menyusuri rute naik gunung Gede. Keluhan pasti ada, namanya juga anak-anak. Tapi ga ada yang rewel. Aku terakhir ke gunung Gede tahun 2001 bareng mbak Erna, Mbak Ika, Bernard dan 4 sepupunya. Ada satu sepupu Bernard yang ancur-ancuran deh ngeluhnya. Sejak melangkah naik ke pos pertama untuk laporan dia udah mengeluh. Selama perjalanan ngeluhnya ga ketulungan, bolak-balik berhenti nungguin dia. Jadwal yang mestinya bisa 8-9 jam sampe puncak harus molor deh, batal liat sunrise.
Nah ade-ade kecil ini malah sebaliknya. Wraya yang ikutan di acara ini pun jauh tertinggal dibelakang. Sampe teler gitu kecapekan :) Btw bukannya si Wraya sebelumnya di Thailand kok tau-tau dah di gunung Gede ? kekekekekekek J/K. Tapi di backpack nya masih ada tag bagasi CKG gitu deh. Acara ini dikoordinir oleh Kelana (Konservasi Lingkungan untuk Anak). Jadi selain acara mendaki gunung mereka juga sekaligus mengajarkan tentang pelestarian alam. Jadi walo di gunung jangan buah sampah sembarangan demi kelestarian alam. Camping terakhir 2001 aku + bernard + ian sampe ketambahan barang bawaan berisi sampah yang kita buat selama mendaki sampe turun lagi, padahal berat ranselku sendiri dah 20kg lebih … :( hopeless kalo harus minta share beban ke si pengeluh. Tapi banyak pendaki lain (yang pasti banyak di antara mereka menggunakan nama XXX Pecinta Alam) ngebikin sampah sembarangan, maen buang ajah seenaknya. Pecinta Alam dari mana tuh ? Sekedar tukang camping doang. Selain bikin alam kotor kan juga nyusahin para Ranger yang saban hari harus bekerja keras buat tracing bersihin sampah-sampah yang dibuat oleh “Pecinta Alam” tadi. Padahal banyak tulisan yang memohon pendaki agar care dengan sampah n alam sekitarnya. Tapi prosentase yang care kayanya jauh lebih sedikit dibanding yang ngga…..

Abis jelajah acara gosip, cek n ricek. Boring n ga ada isinya, jadi mending ke Ambasador ajah nyari DVD sekalian beli CD AFI2 buat Rara :)

This entry was posted in General by nuri. Bookmark the permalink.

About nuri

Hi, i am Nuri. Just another IT guy working on fintech and telco at Jakarta, Indonesia. While tech stuff became my daily breakfast, i also love to travel around the globe and taking photos also. I DJ on my spare time (not professionally) while dealing with a mess my 9 cats made at home :)