Mudik 2012 #3 of 5, Indramayu – Rembang

 

Setelah hampir 6 jam tidur di SPBU 34 452 19 daerah Lohbener, kami melanjutkan perjalanan. Arus lalu lintas bisa dibilang lancar jaya, kecuali beberapa ruas yang diberlakukan contra-flow karena digunakan untuk sholat Ied. Selebihnya tidak ada halangan sama sekali.

matahari

sunrise at Indramayu…

rushty

sampah-sampah di sekeliling si rushty :(

Pemudik

Pemudik dan keluarganya

menikmati sarapan setelah kemacetan panjang

traffic

lalu lintas pagi hari

contra-flow

contra-flow

Tapi ya tetap, kalo memang mental nyetirnya dah minus, kelakuan bodoh tetap terulang….

yah… gimana ya? dah kelakuan…

Satu kesalahan yang rada fatal hari Minggu itu adalah kami tidak makan/sarapan di SPBU. Karena sudah ketinggalan sholat Ied, ada yang ngeledek kalo ‘lebarannya dah lewat’. Jadi ya udah kita malah mo jalan-jalan ajah. City-Hoping nyari kuliner. Lupa kalo ini hari pertama lebaran, baru ajah kelar sholat Ied. Kagak ada tempat makan yang buka, jek.

Mulai Brebes-Tegal-Pemalang pada tutup. Sebenarnya begitu keluar GT Pejagan, ada beberapa warung sate kambing yang buka. Tapi selain @rara79 yang ga suka sate mbek, tempat parkir ga proper, potensial bikin macet pula. Jadi lewat deh. Sampai Pekalongan kami nemu warung tenda pinggir jalan yang alhamdulillah masih punya beberapa bungkus indomie tersisa. Nasi, soto dan makanan proper lainnya baru saja sold out. Hadehhh…

narsis

finally, food!! Yayyy..

only indomie?! oh, no!!

Pekalongan – Semarang – Demak/Kudus/Pati bisa dibilang jalanan sepi sekali. Sepanjang Pati banyak poster-poster yang cukup menarik perhatian, di antaranya adalah Ngopi Gratis seperti foto di bawah ini dan juga Cafe NaGa (Nasi Gandul). Keduanya ini ternyata disediakan oleh perusahaan Kacang 2 Kelinci. Sayang sekali lokasinya di kanan jalan. Malas buat nyebrangnya.

Ngopi Gratis 2 Kelinci

Sarimi FTW!!

Dari Semarang sampai Malang, hambatan yang kami jumpai hanya di sekitar Juwana Rembang. Cukup panjang sekitar 6km. Kalo ga sayang dengan shockbreaker/kaki-kaki mobil sih silakan ngebut. Kalo ga yah disarankan jalan 20-30km/jam ajah max.

Juwana - Rembang

Juwana – Rembang

Juwana - Rembang

Juwana – Rembang

That anoying Pringsewu board ^_^

arah surabaya jalanan ancurrr

Di daerah sini kami juga nyaris kecelakaan. Selepas Juwana, jalanan lancar dengan pemandangan laut dan tambak garam di sisi kiri. Tapi siapa nyangka tiba-tiba ada sapi dengan cueknya menyeberang jalan sementara si Rushty lagi lari 80km/jam. Phewww, untung jarak dengan rombongan belakang masih jauh baget. Bisa tabrakan beruntun tuh….

Dasar sapi edan!

Tapi akumulasi rasa lelah, sebal, lapar terbayarkan beberapa belas kilometer setelahnya. Pemandangan laut yang sangat indah yang sudah saya incar sejak lama untuk dipotret. Akhirnya kesampaian juga dan waktunya tepat pula :)

Foto-foto yang saya maksud silakan dibaca di postingan selanjutnya yah :) he he he he