#mudik The Series 2013, Back to Jakarta

Jum’at, 09 Agustus 2013

Hari ini adalah hari saat kami harus balik ke Jakarta lagi *sigh*

Lho? Kok cepat banget?

Pinginnya sih bisa lebih lama, cuman saat ini ga bisa ambil cuti banyak-banyak plus kami menghindari terjebak macet karena arus balik. Asumsinya sih orang-orang (sebagian besar) akan masuk kerja lagi hari Senin 12 Agustus 2013. Dengan begitu, yang dari Jawa Timur/Tengah akan mulai berangkat balik sekitar Sabtu pagi. Sedangkan yang dari Jawa Barat atau sekitaran Jakarta akan balik pas hari Minggu.

So that’s it. Kami pilih hari Jum’at sore untuk balik ke Jakarta.

And so far it was a good choice. Berangkat sekitar setengah 4 dari Plambesan, kami berjalan lambat sepanjang Karanglo-Singosari sampai flyover Lawang saja. Selebihnya cukup lancar bisa stabil di 50km/jam. Memasuki tol Surabaya-Gresik bisa dibilang kami unstoppable :P He he he, sempat nyobain si Akane buat lari 140-160km/jam di beberapa track tapi mostly stabil di 70km/jam. Yang agak slowdown paling rute Tuban Jenu-Tambakboyo-Kragan saja. Waktu arus mudik, rute ini cukup “berantakan”. Jadi kami ga mau ambil resiko yang mengakibatkan masalah pada kendaraan nantinya. Namun diluar dugaan, jalur baliknya justru lebih mulus.

[nggallery id=36]

Gak banyak stop yang kami lakukan. Sempat berhenti buat isi pertamax di rest area km 25 tol Surabaya-Gresik, kemudian kami stop lagi buat numpang pipis di SPBU Tuban yang depan pantai.  Setelahnya perjalanan dilanjutkan sampai Semarang sekitar jam 11-an. Kali ini kami stop lumayan lama di SPBU Krapyak. Lumayan ngelemesin kaki dan punggung, ngisi pertamax yang tinggal separo serta ngemil popmie buat menghangatkan badan. Target lewat Semarang sebelum jam 12 malam terpenuhi :)

1000937_10151599312926009_1445360500_n 970705_10151599419746009_1380722585_n

Sebenarnya sih kami seharusnya bisa lebih cepat lagi. Sepanjang Demak sampai masuk tol kami terhalang konvoi rombongan truk yang jumlahnya mencapai belasan. Jadi yang bilang truk ga boleh beroperasi sampai H+4 lebaran, itu cuman bullshit! Rombongan ini ga terlihat sebagai truk pengangkut sembako buat kami.

Sampai sini ada satu hal yang saya sadari cukup membantu baik pas mudik maupun balik. Hal tersebut adalah e-Toll Card Mandiri

Nah kartu ini ga bikin saya ribet harus nyiapin apalagi nyari-nyari uang pas buat bayar tol. Selain itu juga ga bikin repot petugas tol untuk ngasih kembalian ke kita. Sayang e-Toll Card ini tidak berlaku (atau mungkin belum kali yah) di ruas tol Pejagan, Palikanci.

Setelah 30 menit break perjalanan dilanjutkan dengan tujuan berikutnya adalah rest area tol Palikanci. Targetnya sebelum subuh supaya kami bisa menyusuri indramayu-subang sebelum orang-orang mulai beraktivitas, terutama kegiatan pasar. Pas jam 3 pagi akhirnya istirahat di rest area km 227 Palikanci :) Mayan bisa nikmatin kopi bikinan Bapak. Perut kembungpun bisa berasa mendingan jadinya.

Ga sampai setengah jam pitstop kami lanjut lagi. Karena ga memperhatikan posisi masuk, kami exit dibagian spbu solar. Niat ngisi pertamax pun kami batalkan. Ngisinya nanti saja di Indramayu/Subang (yang akhirnya tidak saya lakukan juga :P) Jam 5 pagi lewat dikit kami dah nongkrong di rest area km 62 Cikampek. Total waktu tempuh Malang – Jakarta sekitar 14jam. *Fiuhh*

Dan mudik kali ini lumayan membuktikan kalao Ford Fiesta Sporty ini enak banget buat perjalanan jarak jauh. It’s fun-to-drive. Jauh lebih nyaman dibandingkan waktu bawa Rush dulu. Mulai dari posisi drive, jok-nya yang nyaman, akselerasi mesin serta handling buat manuver kalo nyelip-nyelip sip banget. BBM juga terbilang irit. Dari Malang sampai Cikampek saya ngisi pertamax 2x. Pertama di Surabaya (117 rb) itupun karena ga nemu pertamax di Malang kemudian Semarang (203rb). Sisa bbm berdasarkan MID bisa digunakan buat 120an km lagi. Yah walau begitu untuk pemakaian harian di Jakarta yang muacet ini si Fiesta tergolong boros juga sih :(

Well, it’s a wrap for #mudik the series 2013. See you on the next mudik (apa coba? :p ) and travel stories ^_^

#mudik the series 2013, Cikampek – Cirebon

Minggu, 4 Agustus 2013
Escape from West Java

Setelah cukup bobo (yah ngerasanya sih begitu), cukup makan (mampir abuba dulu :P), @rara79 ikutan ke Malang jadi navigator akhirnya kami memutuskan memulai roadtrip malam itu juga. Jam 9 malam kami mulai jalan meninggalkan Bintaro. Belum apa-apa dah kena macet mulai depan STAN sektor 5 sampai ke Lotte di sektor 7. Buset deh, selepas itu baru bisa masuk tol JORR Bintaro mengarah ke Cikampek.

Perjalanan cukup lancar, ga ada macet sama sekali. Sempat pitstop di rest area km 57 buat beli KFC buat bekal. Berdasarkan laporan rekan-rekan di depan, mantengin twitter soal kondisi Cikopo-Jomin, akhirnya kami memutuskan untuk keluar di Dawuan. Sepanjang exit Dawuan sih nyaris ga ada kendaraan yang lewat, tapi begitu sampai Jl. Ahmad Yani perjuanganpun dimulai.

Jam 11 malam dan kemacetan tampak mengular jauh ke depan. Etape pertama macet seperti biasa adalah imbas dari padatnya arus dan juga volume kendaraan di Cikopo maupun Jomin. Sekitar 1 jam kami baru bisa lolos dari sini dan masuk ke Jalan Raya Pangulah. Di sinipun lalu lintas masih padat sampai Patok Besi, Subang. Setelah itu baru deh mayan lancar. Biang kemacetan di etape ini kalau aku perhatikan karena banyaknya orang yang ingin masuk ke SPBU yang ada di sepanjang jalur. Entah untuk sekedar mengisi BBM tapi sepertinya lebih banyak karena ingin beristirahat. Jelas saja SPBU-SPBU tersebut tidak bisa menampungnya, akibatnya antrian kendaraan (maupun yang memaksa parkir) akhirnya meluber ke jalan raya deh. Great….

Suasana rest area km 57, Cikampek
Kemacetan di jalan Ahmad Yani menjelang flyover Cikampek
Yang bilang truk (kecuali yang bawa logistik/sembako doang) ga boleh lewat pantura sejak H-7 hingga H+4 is such a big bullshit! Ngecap doang ga mantau lapangan

look at my speedometer…

Somewhere at Subang

Kemacetan (yang lumayan parah) kembali terjadi saat akan memasuki daerah Cirebon. Kasusnya kurang lebih sama karena saat jam makan sahur. Sebagai akibatnya, kami baru bisa tiba di rest area km 226 tol Palimanan-Kanci sekitar jam 7 pagi. Jauh di luar jadwal karena target saya sedapat mungkin menyusuri lepas dari Tegal sebelum jam 7 pagi.

Rest area inipun juga sudah hampir ga mampu menampung kendaraan para pemudik. Niat mandi ga kesampaian karena selain banyaknya pemudik yang ngantri toilet, kondisi toiletnya pun ya gitu deh. Paling ga akhirnya cuci muka n banjur kepala, ganti baju, gosok gigi dan yang paling penting adalah pipis :P

Kemacetan di Arjawinangun menjelang masuk tol Palikanci
Siluet pepohonan di antara kabut pagi yang mendung
Suasana Rest Area km 226 Tol Palikanci

Lumayan bisa meluruskan punggung dan kaki. Melihat pemudik lain sedang asyik nyaman dipijat, jadi kepikiran juga buat ikutan dipijat. He he he he repot nanti, yang ada malah ketiduran dan jadwal jadi molor makin panjang. Lagi pula saya juga dah janji ke @eriskatp buat ngirim dokumen+tanda tangan untuk Mozilla Summit 2013. Jadilah di pagi yang mendung dengan ambient light seadanya itu itu saya sibuk dengan iphone, Macbook dan sedikit photoshop plus koneksi Telkomsel Flash yg menggembirakan (bukan promo yah, beneran) menghasilkan 1.6 MB file untuk dikirim ke adik nun jauh di Bantur sana. Sekalian juga check email dan memantau kondisi lalu lintas jalur berikutnya.

mudik2013_rara79_path

taken by @rara79

Yang menyakitkan setelahnya adalah saya melihat ada sekrup nempel di roda kanan depan Akane. SEKRUP Bo! Saya ga tahu tuh sekrup ada di sana sejak kapan. Tapi serem juga membayangkan sejak dari Bintaro sampe sini saya dah sempat bergaya ala speed racer beberapa kali dengan sekrup menancap di ban. Astaga!

@rara79, navigator yg baru bangun molor :PKontras
Bapak tua ini “rekoso” mencari nafkah dengan menjadi tukang urut. Foto sebelahnya, anak-anak ini justru sejak dini diajarkan untuk mengemis :( Dan populasi mereka sepertinya kok makin meningkat saja dibandingkan tahun kemarin

ga sengaja pandangan mata mengarah ke titik putih di ban depan si akane...

pas sedang  selonjoran ngelurusin kaki, ga sengaja pandangan mata mengarah ke titik putih di ban depan si akane…

Ground clearance si akane yang rendah ga memungkinkan saya untuk ngolong liat kondisi sisi ban lainnya. Asumsi (dan juga berharap) cuman satu sekrup jahanam ini saja yang nancap. Agak tenang dengan ban Bridgestone karena saya pernah mengalami hal serupa sebelumnya (beda mobil sih, tapi yang nancap baut!). Alamat ga bisa speeding dengan tenang deh nanti…

Pagi yang mendung itupun berasa makin mendung *sigh*

photos taken from my iPhone5 & Olympus OMD 14-42mm

Mudik 2012 #5 of 5, Balik Jakarta

Berkaca di laporan mudik tahun kemarin, titik balik mudik bakal terjadi sekitar weekend (jumat malam-sabtu-minggu malam) dengan titik simpul kemacetan di Cirebon. Tahun kemarin sih saya sama sekali ga kena kemaceta di manapun kecuali jalur Lawang – Purwodadi serta Porong karena salah belok ke arah tol lama ajah ^_^.

Berangkat H+1 lebaran (Kamis sore) Masuk tol gempol selepas Maghrib, sampai Semarang jam 12 malam kurang dikit. Berhenti di rest area tol Kanci sekitar jam 4 pagi. Sehabis subuh langsung tidur sampai jam 6 pagi. Udah deh, Jum’atan di rest area Cikampek.

Kali ini kami berangkat hari rabu, H+2 lebaran jam 9 malam. Sepanjang Karanglo – rel kereta Singosari cukup padat. Ternyata ada sedan nyusruk ngembat pembatas jalan di depan pos PJR Singosari. Habis itu lancar. Kejadi yang sama terulang. Di apolo saya salah belok kanan ke arah tol porong ^_^. Akhirnya muter balik deh lurus arah bangil masuk arteri baru tol gempol. Lancar jaya sampai Babat – Lamongan.

Mengingat 6km jalanan rusak di Rembang, kami gambling nyobain jalur tengah seperti yang selama ini disarankan bapak. Rutenya Bojonegoro – Cepu – Blora – Purwodadi – Demak – Semarang. Katanya sih jalannya enak, lurus-lurus ajah sampai Demak. Dari Lamongan sampai kota Bojonegoro sih lancar-lancar saja, kecuali masih banyaknya pengemudi motor.

Gila yah ini Bojonegoro? Dah lewat tengah malam tapi banyak pemotor berkeliaran tanpa helm. Banyakan sih emang ababil-ababil itu ^_^. Selepas Bojonegoro mimpi buruk dimulai. Hampir sama parah dengan kejadian macet pantura. Cuman ini masalahnya adalah jalanan yang hancurrrrr sampai Purwodadi bahkan mo masuk Demak. Kalo lihat Google Maps, jarak Babat Lamongan – Semarang itu 214km. Nah, kayanya 180km nya itu jalanan buruk deh. Complete nightmare … i mean, it was in the middle of the night, bad road and you have to pass through the woods.

langit di atas SPBU 4459509

Subuh sampai Demak dan sebelum jam 6 sudah melewati Semarang. Karena ngantuk kami memutuskan (saya sih, si Rara dah molor bbrp jam sebelumnya) untuk pitstop di SPBU 44.513.13 Lingkar Weleri. Tapi karena matahari dah mulai menyengat, SPBU yang rame, bobonya jadi ga konsen. Lanjutlah perjalanan, sekitar 9:30 kami kembali pitstop di SPBU 44.512.11 di Desa Timbang – Batang. SPBU nya nyaman, teduh dengan pepohonan jati, bersih dan luas. Ada tempat mandi air hangat juga lho :) Recommended deh buat  ‘camping’ di sini :) Setelah mandi, saya sarapan bekal yang telah dibuatkan ibu. Nasi putih + mendol + empal + sambal tomat. Sementara si Rara maem bakso. Minumnya es degan yang enak dan segar banget. Nyammmm…

sarapan dulu :) -photo by @rara79

bakso

bakso yg enak -@rara79

SPBU 44.512.11 di Desa Timbang – Batang

SPBU 44.512.11 di Desa Timbang – Batang

macet menjelang kota Batang

Laper? Ngegado empal saja :P

menjelang masuk Tol Pejagan

warung sate daerah Pejagan

bersiap u/ liputan arus balik

Jomin

Selebihnya cukup lancar. Jalanan sempat tersendat sebentar di beberapa titik dikarenakan warga sudah mulai melakukan aktivitas. Terutama sekali di beberapa pasar yang kita lewati. Jalan nyantai dan banyak pitstop, akhirnya sampai di Semanggi sekitar jam 9 malam.

Fiuhhh, mudik 52jam, balik 24jam … what an epic ^_^. Yang patut disyukuri, macet balik tahun ini tidak segila tahun kemarin. Jadi yang pada balik mepet weekend pun tidak sampai haru camping 1-2 malam atau dilempar kemana-mana jalurnya. Cuman emang pas arus mudiknya minta ampun deh..

Yang rada sedih sih ga bisa maen lebih lama dengan ponakan baru yang lucu ini. Ariq, tungguin om Nuy n tante Rara ke Malang lagi yah :)

   

Mudik 2012 #4 of 5, Sunset di Lasem and Macet di Malang

Nah menyambung postingan sebelumnya, berikut ini langsung ajah foto-foto sunset yang saya ambil dari pinggir jalan. Somewhere di Lasem – Rembang. Sebelum rest area Lasem seingatku yah.

taken w/ iphone4, Rara at Lasem Sea View

OK, pose, smile, and …

taken by Rara using Sony NEX-5n. #iphonegraphy

#iphonography #iphonegraphy #iphoneography

boat parking at Lasem Sea View

wild flowers at the side road

finally sun is set..

silhouette using iphone

40+ hours driving, this view is worth it

accidentally caught a shooting star at the horizon

beware … on the road to Tuban for the next sunset. couldnt make it ontime

At Lamongan with Arie ‘Becak’ @astralclouds ^_^. Proper meal we had so far that day..

at Lamongan with Arie @astralclouds

Emply plate of Cap Cay… and nasi goreng

Dan menjelang jam 12 malam 19/08/2012 kami nyampai di depan pintu rumah Singosari-Malang. Phew 52 jam perjalanan. Selain pemandangan di Lasem seperti foto di atas, pengobat lelah lainnya adalah… masakan Ibu n adik di Malang. Yayyy. H+1 lebaran menunya adalah … rawonnnnnn

Kuliner lain selama di Malang sih ga segitu banyak. Standar Bakso Cak Man. Soto Ayam Lombok yang di Lawang. Yang di Mondoroko kebetulan tutup. Soto Ayam Lombok Mondoroko ini mengingatkan masa-masa SD dulu. Karena selain letaknya di samping SD Banjararum 03, Arik teman sekelas semasa SD dulu kebetulan putra dari si pemilik depot soto ini ^_^.

Rik, di mana kamu sekarang ya? Wawang, Hari, Basuki, Adek, Robby, Iskandar n yang lain pada kemana yah?

Si Rara ketagihan soto ini sebelumnya. Tapi yang di Lawang ini rasanya dah ga segitu ‘nendang’ lagi, mungkin karena ‘dipaksa’ buka 24 jam.

Homemade Rawon Party!!!! #danbo #domo #javaroadtrip

Soto Ayam Lombok – Stasiun Lawang

Menu di Toko Oen

Pukis Hollywood

Yang mengecewakan di Malang sekarang adalah macetnya!! Musim liburan panjang kaya gini bisa saingan ama Bandung kalo weekend deh :( Belum lagi sekarang Malang kondisinya jorok oleh poster-poster polishitkus yang bikin kotor kota karena selain betebaran di mana-mana, ukuran poster/baliho/spanduknya juga ga kira-kira. Alih-alih bikin rapi dan indah kota, mereka ini malah koplo bikin jijay deh. Pa lagi poster istri Walikota yang ga keruan ukurannya itu. Ewww, yikes!!

Kemacetan di Karanglo – Arjosari. Banyak putaran balik yang ditutup

kalo sial, puter balik mo ke Malang dari Karanglo harus ke Lawang

kopdar @idgmail cabang Malang di rumah @isdahahmad

Danbo dan Domo vs kue serta es krim suguhan @isdahahmad

Perlintasan kereta Karanglo jalur arah ke Batu

Contoh poster/baliho yang bikin kotor kota Malang tercinta

Meninggkalkan Malang sejak 1997, balik rata-rata setahun sekali pas Lebaran, banyak tempat baru yang saya ga tahu :( Terutama tempat-tempat kuliner. Banyak kafe-kafe kecil muncul. Banyak juga factory-outlet yang sayangnya kayanya cabang FO dari Bandung semacam Blossom :P

Mudik 2012 #3 of 5, Indramayu – Rembang

 

Setelah hampir 6 jam tidur di SPBU 34 452 19 daerah Lohbener, kami melanjutkan perjalanan. Arus lalu lintas bisa dibilang lancar jaya, kecuali beberapa ruas yang diberlakukan contra-flow karena digunakan untuk sholat Ied. Selebihnya tidak ada halangan sama sekali.

matahari

sunrise at Indramayu…

rushty

sampah-sampah di sekeliling si rushty :(

Pemudik

Pemudik dan keluarganya

menikmati sarapan setelah kemacetan panjang

traffic

lalu lintas pagi hari

contra-flow

contra-flow

Tapi ya tetap, kalo memang mental nyetirnya dah minus, kelakuan bodoh tetap terulang….

yah… gimana ya? dah kelakuan…

Satu kesalahan yang rada fatal hari Minggu itu adalah kami tidak makan/sarapan di SPBU. Karena sudah ketinggalan sholat Ied, ada yang ngeledek kalo ‘lebarannya dah lewat’. Jadi ya udah kita malah mo jalan-jalan ajah. City-Hoping nyari kuliner. Lupa kalo ini hari pertama lebaran, baru ajah kelar sholat Ied. Kagak ada tempat makan yang buka, jek.

Mulai Brebes-Tegal-Pemalang pada tutup. Sebenarnya begitu keluar GT Pejagan, ada beberapa warung sate kambing yang buka. Tapi selain @rara79 yang ga suka sate mbek, tempat parkir ga proper, potensial bikin macet pula. Jadi lewat deh. Sampai Pekalongan kami nemu warung tenda pinggir jalan yang alhamdulillah masih punya beberapa bungkus indomie tersisa. Nasi, soto dan makanan proper lainnya baru saja sold out. Hadehhh…

narsis

finally, food!! Yayyy..

only indomie?! oh, no!!

Pekalongan – Semarang – Demak/Kudus/Pati bisa dibilang jalanan sepi sekali. Sepanjang Pati banyak poster-poster yang cukup menarik perhatian, di antaranya adalah Ngopi Gratis seperti foto di bawah ini dan juga Cafe NaGa (Nasi Gandul). Keduanya ini ternyata disediakan oleh perusahaan Kacang 2 Kelinci. Sayang sekali lokasinya di kanan jalan. Malas buat nyebrangnya.

Ngopi Gratis 2 Kelinci

Sarimi FTW!!

Dari Semarang sampai Malang, hambatan yang kami jumpai hanya di sekitar Juwana Rembang. Cukup panjang sekitar 6km. Kalo ga sayang dengan shockbreaker/kaki-kaki mobil sih silakan ngebut. Kalo ga yah disarankan jalan 20-30km/jam ajah max.

Juwana - Rembang

Juwana – Rembang

Juwana - Rembang

Juwana – Rembang

That anoying Pringsewu board ^_^

arah surabaya jalanan ancurrr

Di daerah sini kami juga nyaris kecelakaan. Selepas Juwana, jalanan lancar dengan pemandangan laut dan tambak garam di sisi kiri. Tapi siapa nyangka tiba-tiba ada sapi dengan cueknya menyeberang jalan sementara si Rushty lagi lari 80km/jam. Phewww, untung jarak dengan rombongan belakang masih jauh baget. Bisa tabrakan beruntun tuh….

Dasar sapi edan!

Tapi akumulasi rasa lelah, sebal, lapar terbayarkan beberapa belas kilometer setelahnya. Pemandangan laut yang sangat indah yang sudah saya incar sejak lama untuk dipotret. Akhirnya kesampaian juga dan waktunya tepat pula :)

Foto-foto yang saya maksud silakan dibaca di postingan selanjutnya yah :) he he he he

Mudik 2012 #2 of 5, Cikampek – Lohbener

Menyambung postingan sebelumnya yang berakhir di Bypass Jomin, beberapa bilang sih ini sisa-sisa kemacetan Kamis kemarin. Buset dah. Tapi semakin siang, sesore, dari beberapa tweet yang di-RT akun @pulkam @ayopulkam @lewatmana bilang gara-gara bbm pada habis di spbu-spbu daerah pamanukan, trafik jadi menumpuk. Terutama di spbu sebelum rumah makan/hotel Markoni.

Sambil menjaga diri agar tak mengantuk, tak kebelet pipis apalagi be-a-be, kami cuman bisa bersabar menikmati kemacetan sambil mengomentari tingkah polah pengemudi kendaraan plat-B di sekeliling kami. Sungguh ancurrrrr kelakuan mereka itu. Banyak sih yang tertib, defense driving (like us ^_^) tapi ga sedikit juga yang ugal-ugalan. Yang kasihan sebenarnya para pengemudi motor karena jalur mereka yang paling kiri habis disasak sopir-sopir busuk ini. Alhasil mereka harus ‘offroad’ lewat jalan tanah yang sangat berbahaya selain tidak rata, banyak lubang juga. Dan beberapa sudah terjatuh karena ini.

Jadi ga heran kalau tingkat kecelakaan paling tinggi dialami para pengendara motor. Miris juga melihat mereka harus berjibaku di jalan tanah, atau memaksakan diri nyelip-nyelip di antara kendaraan gede dengan segala barang bawaannya. Termasuk balita :( Duh, gusti. Ini niatnya pada baik mo berlebaran di kampung halaman, tapi berasanya sadar diri nyetor nyawa ke malaikat kematian.

Nah berikut ini adalah beberapa contoh pengendara super goblok di sepanjang pantura yang mengakibatan kemacetan paling parah sepanjang sejarah mudik yang pernah saya alami. OK, peningkatan volume kendaraan memang menjadi salah satu faktor. Tapi itu kecil jika dibandingkan kelakuan ga becus pengendara-pengendara mobil seperti foto-foto berikut ini. Lokasi di sepanjang ciasem-sukamandi-pamanukan.

Sekitar jam 11.30 kami sampai di SPBU 34 452 19 daerah Lohbener dan memutuskan untuk istirahat di sana. Biyuh biyuh. 25 Jam dari Gandaria sampai Lohbener.

Jam 6 pagi dah bangun, kesiangan. Kenapa kesiangan? karena setelah mandi kami mulai jalan sekitar jam 6.40 dan beberapa ruas jalan mulai 1-2km setelah SPBU sudah mulai diblokade lagi untuk sholat Ied. Karena kadung stuck di tengah jalan dan ga ada tempat yang layak untuk parkir mobil, kepaksa tidak bisa ikutan sholat Ied deh. Di sini petugas banyak yang berjaga dan mengarahkan para pemudik.

Tapi ya tetap, kalo memang mental nyetirnya dah minus, kelakuan bodoh tetap terulang….

Bersambung ke postingan berikutnya yah…

Kalau mau baca versi lain dari Rara, silakan klik di sini “#JavaRoadtrip : 24 jam pertama