Bintaro dan Buruknya Kondisi Jalan edisi Juli 2013

Akhir April 2013 lalu saya pernah membuat 2 posting mengenai buruknya kondisi jalan di Bintaro, terutama sektor 9-graha dan sektor 2.¬†Entah ada hubungannya atau tidak, tapi 1-2 minggu setelah postingan tersebut jalanan yang saya foto “diperbaiki”.

Kok pakai tanda petik segala?
Yah karena saya tahu, kegiatan “memperbaiki” tadi adalah kegiatan sia-sia sebab tidak ada niatan atau upaya untuk menerapkan solusi permanen untuk menyelesaikan soal jalanan bolong-bolong parah ini.

Berikut ini adalah foto-foto yang sedapatnya bisa saya ambil dari dalam mobil dari depan SPBU Perigi sampai depan pintu pool Bluerbird Pondok Aren.

 

[nggallery id=33]

 

Saya sempat nyeletuk ke @rara79 kalau perbaikan di atas ga akan tahan lebih dari 3 minggu. Dan saya benar.

Sebagai contoh, jalan mulai depan kelurahan Perigi sampai beberapa langkah setelah jembatan sebelum pool Bluebird Pondok Aren yang dulu demi Allah deh hancurnya sudah dibeton oleh pemerintah kota. Hasilnya? setelah mungkin lebih dari 3 tahun jalanan itu mulus-mulus saja walau truk segede biangnya gaban lalu lalang di sana.

Jalanan kampung maupun jalanan arah pondok kacang juga dicor. Jalan yang mengubungkan graha raya dengan alamsutra pasca dicor juga nyaman dilewatin truk gede sekalipun walau sampai sekarang masih sering kelelep kalo hujan.

Jalanan perumahan di Bintaro?
Ngimpi kali yah kalo bakal dibuat dengan kualitas tinggi atau diberesin permanen bolong-bolongnya. Sekarang ajah sepanjang boulevard depan perumahan emerald, kemudian dari pertigaan SMA Global sampai graha raya dah kaya arena offroad, di beberapa tempat mungkin tidak/belum ada bolong. Tapi benjol-benjol parah bekas nutup bolong-bolong sebelumnya.

Belum lagi kemacetan yang diakibatkan oleh para pengendara yang harus sangat memelankan laju kendaraan combo slalom kalo pingin selamat (paling ngga dikit nytaman) melewati area yang rusak itu.

 

Red Lanterns

If you see the red lanterns, first thing that will come up in your mind probably is China.
According to Wikipedia, The Lantern Festival in China is a festival celebrated on the fifteenth day of the first month in the lunisolar year in the lunar calendar marking the last day of the lunar New Year celebration. In Indonesia, the festival is well known as Cap Go Meh.

These pictures I took a week ago (after 3 days bedrest) in Living World, Alam Sutra not far from my house. They create what they called as ‘Kampung Pecinan’ (Chinatown) in the roof top. It’s already passed Cap Go Meh I think. No wonder there’s no event like the Lion / Barongsai Dance.

Well, I went there to buy some bread not intentionally for hunting red lanterns :P

The Red Lantern

Zoom In

Follow Me

Cross Road

Red Lanterns

The Floating Trio

Red Lanterns

Zoom Out

Follow The Lead

So, those all I’ve got ^_^

Hope you like it :P